Cara Mengetahui Gejala Penyakit Batuk Rejan Dan Mengatasi

batuk_rejan

Batuk rejan (juga dikenal sebagai pertussis ) adalah infeksi bakteri yang masuk ke hidung dan tenggorokan Anda. Ini menyebar dengan sangat mudah, namun vaksin seperti DTaP dan Tdap dapat membantu mencegahnya pada anak-anak dan orang dewasa.

Gejala

  • Pada awalnya, batuk rejan memiliki gejala yang sama dengan rata-rata dingin:
  • Batuk ringan
  • Bersin
  • Hidung meler
  • Demam rendah (di bawah 102 F)
  • Anda mungkin juga mengalami diare sejak dini.

Setelah sekitar 7-10 hari, batuk berubah menjadi ” batuk mantra” yang diakhiri dengan suara rejan saat orang tersebut mencoba bernapas di udara.

Karena batuk kering dan tidak menghasilkan lendir, mantra ini bisa bertahan hingga 1 menit. Terkadang bisa menyebabkan wajah Anda berubah menjadi merah atau ungu.

Kebanyakan orang dengan batuk rejan terbatuk- batuk , tapi tidak semua orang melakukannya.

Bayi mungkin tidak membuat suara rejan atau bahkan batuk, tapi mungkin saja napas terengah-engah atau mencoba menahan napas selama mantra ini. Beberapa mungkin muntah.

Anak-Anak Dan Batuk Rejan

Batuk rejan berbahaya pada bayi, terutama yang berusia kurang dari 6 bulan. Dalam kasus yang parah, mereka mungkin perlu pergi ke UGD.

Jika Anda pikir anak Anda memilikinya, segera temui dokter Anda.

Anak-anak di bawah usia 18 bulan dengan batuk rejan harus diawasi setiap saat, karena batuknya bisa membuat mereka berhenti bernapas. Bayi muda dengan kasus buruk mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit juga.

Bantu melindungi anak Anda dengan memastikan dia dan orang dewasa yang ada di sekitarnya sering mendapat vaksinasi.

Bagi anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua, pandangannya biasanya sangat baik.

Tahapan

Biasanya dibutuhkan waktu sekitar tujuh sampai 10 hari setelah terpapar infeksi untuk mulai menunjukkan gejala. Pemulihan penuh dari batuk rejan mungkin memakan waktu dua sampai tiga bulan. Dokter membagi batuk rejan menjadi tiga tahap :

Tahap 1: Tahap awal batuk rejan bisa berlangsung satu sampai dua minggu. Selama masa ini, gejalanya mirip dengan flu biasa. Anda sangat menular saat ini.

Tahap 2: Ledakan batuk parah terjadi pada tahap ini. Di antara mantra batuk, orang sering terengah-engah, mengeluarkan air liur, dan berlinang air mata. Muntah dan kelelahan bisa mengikuti batuk parah. Tahap ini biasanya berlangsung satu sampai enam minggu, namun bisa berlangsung selama 10 minggu. Anda tetap menular sampai sekitar dua minggu setelah batuk dimulai.

Tahap 3: Pada tahap ini, batuk mulai berkurang. Anda tidak lagi menular saat ini. Tahap ini biasanya berlangsung dua sampai tiga minggu. Karena Anda lebih rentan terhadap infeksi pernafasan lainnya, termasuk flu biasa, pemulihan mungkin memakan waktu lebih lama jika penyakit lain terjadi.

Apa Yang Menyebabkan Batuk Rejan?

Batuk rejan disebabkan oleh infeksi oleh bakteri yang dikenal sebagai Bordetella pertussis . Bakteri menempel pada lapisan saluran udara di sistem pernapasan bagian atas dan melepaskan racun yang menyebabkan pembengkakan dan pembengkakan.

Kebanyakan orang memperoleh bakteri tersebut dengan cara menghirup bakteri yang hadir dalam tetesan yang dilepaskan saat orang yang terinfeksi batuk atau bersin.

Apakah Batuk Rejan Menular?

Infeksi yang sangat menular seringkali menyebar ke bayi oleh anggota keluarga atau perawat yang mungkin pada tahap awal infeksi dan tidak menyadari bahwa mereka menderita batuk rejan.

Berapakah Masa Menular Untuk Batuk Rejan?

Seseorang yang terinfeksi pertusis sangat menular (dapat menyebarkan infeksi ke orang lain) sejak timbulnya gejala sampai sekitar tiga minggu setelah awitan episode batuk. Jika pemberian antibiotik diberikan, masa menular berkurang menjadi sekitar lima hari.

Apa Faktor Risiko Batuk Rejan?

Batuk rejan bisa menginfeksi siapa saja. Bayi muda yang tidak diimunisasi atau tidak diimunisasi sangat rentan terhadap infeksi dan komplikasinya, yang dapat mencakup pneumonia dan kejang . Bayi yang mengalami batuk rejan mungkin juga mengalami episode apnea (penghentian bernafas). Infeksi terjadi di seluruh dunia, bahkan di negara-negara dengan program vaksinasi yang berkembang dengan baik. Orang dewasa dapat mengembangkan pertusis karena kekebalan dari vaksinasi masa kanak – kanak bisa hilang seiring berjalannya waktu.

Berapa Lama Vaksin Batuk Rejan Berlangsung?

Menerima vaksin atau penyakitnya tidak menjamin kekebalan kekebalan seumur hidup terhadap pertusis. Imunitas terhadap bakteri menurun setelah lima sampai 10 tahun setelah pemberian vaksin. Oleh karena itu anak yang lebih tua, remaja dan orang dewasa berisiko terinfeksi pertusis dan membutuhkan vaksinasi ulang. Orang dewasa yang vaksinasi juga penting karena orang dewasa dapat menjadi sumber infeksi bagi bayi, yang berisiko terkena penyakit parah dan komplikasi serius dari pertusis.

Mereka yang telah divaksinasi dan masih sakit, bagaimanapun, memiliki risiko komplikasi yang lebih rendah dan sering mengalami gejala yang kurang parah. Dalam kebanyakan kasus, durasi batuk lebih pendek dan batuk lebih jarang terjadi pada orang yang tidak divaksinasi.

Membuat Diagnosis

Batuk rejan biasanya mudah didiagnosis. Gulungan kapas di ujung kawat dimasukkan melalui lubang hidung ke nasofaring (tabung pernafasan di belakang hidung), lalu dikultur untuk mencari bakteri. Sebagian besar waktu, bakteri akan muncul pada tes ini. Ini berarti beberapa kasus tidak akan dapat didiagnosis pada tahap awal, tapi begitu sampai ke tahap kedua, gejalanya akan membuat sifat kondisinya jelas. Dalam beberapa kasus, penyakit ini berjalan lebih ringan dan gejala selanjutnya tidak berkembang. Orang yang telah diimunisasi masih bisa mendapatkan batuk rejan, tapi gejala tersebut akan jauh lebih ringan. Sinar-X dada juga dapat diambil untuk memeriksa adanya cairan atau lendir di paru-paru.

Pengobatan dan Pencegahan

Meskipun bakteri menyebabkan batuk rejan, antibiotik tidak terlalu efektif dalam merawatnya kecuali jika diberikan pada tahap pertama. Sangat sering, penyakit ini tidak dikenali sampai memasuki tahap kedua. Meskipun demikian, antibiotik seperti eritromisin *, klaritromisin, azitromisin, atau sulfametoksazol – trimetoprim diberikan pada tahap ini untuk mengurangi kemungkinan komplikasi, walaupun tidak mengurangi durasi batuk rejan itu sendiri.

Bayi dengan pertusis sering dirawat di rumah sakit, terutama mereka yang berusia kurang dari 6 bulan. Pengobatan ini dirancang untuk meminimalkan gejala dan kerusakan yang dapat menyebabkan gejala tersebut. Dalam kasus muntah berat, cairan dan elektrolit (misalnya potasium) harus diganti secara intravena. Pada bayi, mungkin perlu menyedot lendir dengan alat seperti vakum atau memasang tabung pernafasan untuk membantu pernapasan. Oksigen tambahan mungkin juga diperlukan. Obat ekspektoran dan obat penurun batuk pada umumnya tidak dianjurkan. Bayi dengan pertusis harus dibiarkan tidur semaksimal mungkin, karena setiap gangguan atau kegembiraan cenderung memicu batuk. Pada anak yang lebih besar, gejala dan risikonya jauh lebih ringan, dan rawat inap hampir tidak pernah dibutuhkan.

Kebanyakan orang tahu ada vaksin melawan batuk rejan; Namun, terlalu banyak orang mengetahuinya karena alasan yang salah. Kelompok antivaksin dan media memusatkan perhatian pada kemungkinan satu-in-a-juta kemungkinan ensefalitis (peradangan otak yang parah) yang terjadi pada jam atau hari setelah vaksinasi, sementara tidak mengatasi risiko encephalitis yang jauh lebih besar yang disebabkan oleh batuk rejan pada orang yang tidak divaksinasi. .

Jadwal vaksinasi pertusis ¬†adalah sebagai berikut: bayi diberi vaksin DPT (vaksin difteri – pertusis – tetanus) pada usia 2 bulan, 4 bulan, dan 6 bulan untuk menetapkan kekebalan dasar. Mereka kemudian diberi penguat pada usia 18 bulan dan pada usia 4 sampai 6 tahun. Penguat terakhir harus menutupinya sampai sekitar usia 14 sampai 16, saat diberi vaksin batuk rejan baru ¬†dikombinasikan dengan formulasi difteri – tetanus dewasa. 5 tembakan pertama (dari 2 bulan sampai 4 sampai 6 tahun)biasanya akan diberikan bersamaan dengan vaksin polio dan vaksin Hemofilus influenzae B atau “Hib” (vaksin antipneumonia), karena ini memiliki jadwal yang sama dengan DPT. Imunisasi tambahan diberikan dengan beberapa dari 5 tembakan pertama ini, dengan jadwal yang tepat ditentukan oleh provinsi tersebut.

Pada akhir tahun 90an, vaksin pertusis baru yang tidak mengandung keseluruhan terbunuh sel Bordetella pertussis . Vaksin baru ini dikenal sebagai DTaP (“a” singkatan dari aselular), sedangkan yang lama disebut DTwP (“w” adalah untuk keseluruhan). Tembakan baru bahkan cenderung menyebabkan reaksi parah daripada yang lama. Karena bukti baru-baru ini bahwa banyak bayi menangkap pertusis dari orang dewasa, aP (vaksin pertussis aselular) sekarang tersedia dalam suntikan pertusis diphtheria – tetanus – asellular gabungan.

Pencegahan

Cara terbaik untuk mencegah batuk rejan adalah dengan mendapatkan vaksinasi. Tdap , suntikan pertusis, direkomendasikan untuk orang dewasa yang tidak divaksinasi, bukan booster Td (tetanus dan difteri) berikutnya, yang diberikan setiap 10 tahun.

Efektivitas vaksin menurun seiring berjalannya waktu. Orang dewasa yang divaksinasi terhadap pertusis karena anak-anak bisa mendapatkan batuk rejan karena kekebalan mereka, atau perlindungan terhadap penyakit ini, mulai memudar.

Buat janji bertemu dengan dokter Anda jika Anda merasa berhubungan dengan seseorang dengan batuk rejan, bahkan jika Anda belum menderita batuk kronis .

Tags : antibiotik untuk batuk rejanapa itu batuk rejanbatuk rejan adalahbatuk rejan pada anakciri ciri batuk rejan dan pengobatannyagejala batuk rejan