Penyakit Virus Chikungunya Karena Gigitan Nyamuk

chikungunya

Virus Chikungunya ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk; paling sering Aedes aegypti dan Aedes albopictus . Nyamuk menjadi terinfeksi setelah memberi makan pada seseorang yang sudah terinfeksi virus. Nyamuk kemudian menjadi terinfeksi, dan dapat menyebarkan virus ke orang lain yang ditularkannya. Gejala khas infeksi virus chikungunya termasuk demam dan nyeri hebat pada beberapa sendi. Gejala lain termasuk sakit kepala, nyeri otot, konjungtivitis, radang sendi, mual / muntah, dan ruam..

Bagaimana Cara Penyebarannya?

Chikungunya menyebar melalui gigitan nyamuk Aedes, yang juga merupakan pembawa demam berdarah. (Meskipun demam berdarah dianggap sebagai penyakit yang lebih serius daripada chikungunya, penyakit ini tampaknya menyebar dengan lebih mudah.) Jika nyamuk menggigit seseorang yang terkontaminasi virus, mereka dapat menjadi pembawa. Nyamuk ini cenderung menggigit lebih banyak di siang hari daripada malam hari.

Apa Gejalanya?

Gejala chikungunya yang paling umum adalah demam dan nyeri sendi yang parah di tangan dan kaki, bersama dengan sakit kepala, nyeri otot, pembengkakan sendi atau ruam. Masalah muncul antara tiga hingga tujuh hari setelah digigit, yang mengapa penumpang kapal pesiar tidak dapat menemukannya sampai setelah perjalanan mereka.

Penyakit dari infeksi virus Chikungunya ditandai dengan munculnya tanda dan gejala yang tiba-tiba:

  • menggigil dan demam ,
  • sakit kepala ,
  • mual ,
  • muntah ,
  • nyeri sendi, dan
  • ruam .

Gejala mulai 3-7 hari setelah digigit oleh nyamuk pembawa virus. Berbeda dengan demam berdarah, chikungunya ditandai dengan episode demam yang lebih pendek, oleh nyeri sendi persisten dalam beberapa kasus, dan oleh tidak adanya korban jiwa.

Kebanyakan orang merasa lebih baik dalam seminggu. Namun, dalam beberapa kasus, nyeri sendi bisa berlangsung selama berbulan-bulan. Orang yang berisiko untuk penyakit yang lebih parah termasuk bayi baru lahir, orang dewasa yang lebih tua, dan orang-orang dengan penyakit seperti tekanan darah tinggi, diabetes, atau penyakit jantung.

Diagnosa

Satu-satunya cara untuk mendiagnosis chikungunya adalah dengan tes darah.

Hanya tes darah yang dapat mendiagnosa chikungunya secara definitif karena gejala tidak selalu mudah dibedakan dari kondisi lain.

Penting untuk menyingkirkan demam berdarah secepat mungkin karena tingkat mortalitasnya lebih tinggi – hingga 50 persen jika tidak diobati, dibandingkan dengan 0,1 persen untuk chikungunya..

Pengobatan

Virus ini jarang berakibat fatal, tetapi gejalanya bisa parah dan melumpuhkan. Kebanyakan pasien sembuh dari demam dalam seminggu, tetapi nyeri sendi telah diketahui bertahan selama berbulan-bulan. Bahkan setelah 1 tahun, 20 persen pasien melaporkan nyeri sendi berulang.

Tidak ada obat khusus untuk mengobati chikungunya; dokter cukup merekomendasikan istirahat dan banyak cairan.

Obat-obatan yang dijual bebas akan membantu meredakan demam dan nyeri sendi. Ini termasuk:

  • naproxen
  • ibuprofen
  • acetaminophen

Untuk sakit yang tahan lama, fisioterapi dapat membantu.

Vaksin Chikungunya

Saat ini, tidak ada vaksin atau pengobatan antiviral, tetapi, secara umum, penyakit ini berumur pendek dan jarang berakibat fatal. Obat berfokus pada mengurangi gejala daripada penyebabnya. Lembaga Kesehatan Nasional (NIH) saat ini mendanai uji klinis fase 2 dari vaksin chikungunya. Vaksin ini terdiri dari apa yang disebut partikel mirip virus (VLPs) daripada virus yang dilemahkan atau dilemahkan.

Vaksin berbasis VLP dapat menstimulasi respon imun yang serupa dengan yang dihasilkan oleh kekebalan alami yang didapat setelah infeksi virus. Namun, VLP tidak menular dan tidak dapat ditiru. Karena seluruh virus tidak digunakan untuk memproduksi vaksin VLP, mereka tidak perlu dipersiapkan di fasilitas biocontinain tingkat tinggi.

Komplikasi Dapat Termasuk:

Uveitis – peradangan lapisan di mata antara retina bagian dalam dan lapisan luar berserat yang terdiri dari sklera dan kornea.

Retinitis – radang retina.

Myocarditis – radang otot jantung.

Hepatitis – peradangan hati.

Nefritis – radang ginjal.

Hemorrhage – pendarahan.

Meningoencephalitis – peradangan selaput otak dan jaringan serebral yang berdampingan.

Myelitis – peradangan pada sumsum tulang belakang.

Sindrom Guillain-Barré Рpenyakit sistem saraf perifer langka yang ditandai dengan kelemahan otot.

Palsi saraf kranial – hilangnya fungsi saraf kranial.

Sejarah

Kata “chikungunya” berasal dari bahasa Makonde (atau Kimakonde), diucapkan di dataran tinggi Makonde di mana penyakit ini pertama kali dijelaskan. Ini berarti, “yang membungkuk,” “menjadi berkerut,” atau “berjalan membungkuk,” menggambarkan penampilan bungkuk pasien dengan nyeri sendi.

Pencegahan:

Wisatawan yang pergi ke daerah tropis di luar negeri harus mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah infeksi virus – termasuk dengue, chikungunya dan zika – yang biasanya disebarkan oleh nyamuk Aedes . Tindakan pencegahan utama adalah:

Memastikan kamar hotel (atau akomodasi lainnya) bebas dari nyamuk, dengan menutup layar jendela dan menggunakan semprotan insektisida di dalam ruangan

Kenakan atasan longgar, berwarna terang, kaos lengan panjang dan celana panjang di daerah perkotaan atau pemukiman untuk meminimalkan paparan kulit terhadap nyamuk yang menggigit hari

Menggunakan pengusir serangga yang mengandung DEET (diethyl toluamide) atau picaridin pada kulit yang terpapar dan melamar kembali sesuai petunjuk pabrik. Mintalah seorang konsultan pengobatan perjalanan atau apoteker untuk meminta nasihat tentang penolak yang cocok untuk anak-anak.

Penduduk harus meminimalkan pemuliaan Aedes aegypti dengan membuang wadah yang tidak diinginkan atau dengan membalik wadah bekas menjadi terbalik atau dengan sering mengosongkan mereka dari air. Daun sawit yang jatuh harus dibersihkan, karena nyamuk dapat berkembang biak di air yang terkumpul di pangkal daun. Talang atap harus dibersihkan dari serpihan daun untuk mencegah genangan air. Lingkungan dalam ruangan – baik tempat kerja maupun perumahan – harus dijaga bebas dari nyamuk.

Seseorang yang menjadi tidak sehat dengan demam tinggi selama, atau segera setelah itu, bepergian ke tujuan tropis, harus mencari nasihat medis sesegera mungkin. Jika orang tersebut diberitahu bahwa mereka mungkin memiliki chikungunya (atau demam berdarah), orang tersebut harus menggunakan pengusir nyamuk pribadi dan tinggal di tempat yang disaring dengan baik setidaknya selama demam berlanjut.

Tags : chikungunya adalahciri ciri chikungunyaciri ciri penyakit chikungunyagejala chikungunyapengobatan chikungunyapenyakit chikungunyapenyebab chikungunyavirus chikungunya