Gejala Kanker Indung Telur Bagaimana Resikonya Dan Pengobatan

female reproductive system

Kanker ovarium adalah ketika sel abnormal di ovarium mulai berkembang biak di luar kendali dan membentuk tumor. Jika tidak diobati, tumor bisa menyebar ke bagian tubuh yang lain. Ini disebut kanker ovarium metastatik. Ovarium adalah dua kelenjar reproduksi wanita yang menghasilkan ova, atau telur. Mereka juga memproduksi hormon wanita estrogen dan progesteron.

Apa saja gejala awal kanker ovarium?

Sangat mudah untuk mengabaikan gejala awal kanker ovarium karena mereka mirip dengan penyakit umum lainnya atau mereka cenderung untuk datang dan pergi. Gejala awal meliputi:

  • perut kembung , tekanan, dan nyeri
  • kepenuhan abnormal setelah makan
  • kesulitan makan
  • sebuah peningkatan buang air kecil
  • dorongan yang meningkat untuk buang air kecil

Kanker ovarium juga bisa menimbulkan gejala lain, seperti:

  • kelelahan
  • gangguan pencernaan
  • mulas
  • sembelit
  • sakit punggung
  • ketidakteraturan menstruasi
  • Hubungan seksual yang menyakitkan
  • dermatomiositis (penyakit radang langka yang bisa menyebabkan ruam kulit, kelemahan otot, dan otot yang meradang)

Gejala ini mungkin terjadi karena sejumlah alasan. Mereka tidak harus karena kanker ovarium. Banyak wanita memiliki beberapa masalah ini pada satu waktu atau yang lain. Jenis gejala ini sering bersifat sementara dan menanggapi perawatan sederhana pada kebanyakan kasus. Sekali lagi, kanker paling baik ditangani saat terdeteksi dini. Silakan berkonsultasi dengan dokter Anda jika Anda mengalami gejala baru dan tidak biasa.

Gejalanya akan menetap jika terjadi karena kanker ovarium. Gejala biasanya menjadi lebih parah saat tumor tumbuh. Pada saat ini, kanker biasanya menyebar di luar ovarium. Hal ini membuat lebih sulit untuk diobati secara efektif. Hubungi dokter Anda jika Anda memiliki satu atau beberapa gejala ini untuk periode yang signifikan.

Jenis kanker ovarium

Ovarium terdiri dari tiga jenis sel. Setiap sel bisa berkembang menjadi tipe tumor yang berbeda:

  • Tumor epitel terbentuk di lapisan jaringan di bagian luar ovarium. Sekitar 90 persen kanker ovarium adalah tumor epitel
  • Tumor stroma tumbuh di sel penghasil hormon. Tujuh persen kanker ovarium adalah tumor stroma.
  • Tumor sel germinal berkembang di sel penghasil sel telur. Tumor sel germinal jarang terjadi .

Kista ovarium

Kebanyakan kista ovarium tidak bersifat kanker. Ini disebut kista jinak. Namun, jumlah yang sangat kecil bisa bersifat kanker.

Kista ovarium adalah kumpulan cairan atau udara yang berkembang di dalam atau di sekitar ovarium. Sebagian besar kista ovarium terbentuk sebagai bagian normal ovulasi, yaitu saat ovarium melepaskan sel telur. Mereka biasanya hanya menimbulkan gejala ringan, seperti kembung, dan pergi tanpa pengobatan.

Kista lebih merupakan kekhawatiran jika Anda tidak berovulasi. Wanita berhenti berovulasi setelah menopause . Jika kista ovarium terbentuk setelah menopause, dokter Anda mungkin ingin melakukan lebih banyak tes untuk mengetahui penyebab kista, terutama jika itu besar atau tidak hilang dalam beberapa bulan.

Jika kista tidak hilang, dokter Anda mungkin merekomendasikan pembedahan untuk menghapusnya untuk berjaga-jaga. Dokter Anda tidak dapat menentukan apakah itu kanker sampai mereka mengeluarkannya secara operasi.

Diagnosa

Jika seorang wanita memiliki tanda dan gejala kanker ovarium, dokternya mungkin akan melakukan pemeriksaan panggul lengkap, ultrasound transvaginal atau pelvis, tes radiologis, seperti ultrasound transvaginal atau CT scan, dan tes darah CA-125. Digunakan secara terpisah, tes ini tidak definitif; Mereka paling efektif bila digunakan dalam kombinasi satu sama lain. Satu-satunya cara definitif untuk menentukan apakah pasien memiliki kanker ovarium adalah melalui operasi dan biopsi. Dokter akan melakukan operasi setelah mereka mendapatkan cukup bukti dari ujian dan hasil tes mereka. Jika ada kecurigaan dari tes ini bahwa kanker ovarium mungkin ada, pasien harus mencari rujukan ke ahli onkologi ginekologi sebelum operasi terjadi. Penelitian menunjukkan bahwa wanita yang diobati oleh ahli onkologi ginekologi hidup lebih lama daripada yang diobati oleh dokter lain.

Tes pendahuluan yang paling umum adalah:

  • CT scan atau computerized tomography: CT scan menggunakan x-ray untuk mengambil banyak gambar penampang melintang dari jaringan dan tulang di tubuh. Dokter dapat menganalisis gambar secara terpisah atau menggunakan perangkat lunak untuk membuat model tiga dimensi organ dalam. CT scan membantu menentukan batas tumor kanker dan menunjukkan tingkat penyebaran tumor, membantu dokter menentukan tempat untuk beroperasi. CT scan juga digunakan untuk memantau kekambuhan penyakit. Sebelum menjalani CT scan, Anda mungkin menerima melalui mulut atau secara intravena suatu bahan kontras yang memungkinkan jaringan dan organ terlihat lebih mudah.
  • Kebutuhan biopsi: Tidak satu pun tes di atas yang pasti bila digunakan sendiri. Mereka paling efektif bila digunakan dalam kombinasi satu sama lain. Satu-satunya cara untuk mengkonfirmasi adanya kanker ovarium yang dicurigai melalui tes adalah melalui biopsi bedah jaringan tumor.
  • Pembedahan: Jika tes menyiratkan kemungkinan kanker ovarium, dokter kemungkinan akan melakukan laparotomi atau laparoskopi tergantung pada apa yang ditunjukkan oleh CT. Laparotomi adalah prosedur operasi yang melibatkan sayatan panjang di dinding perut untuk menghilangkan cairan dan jaringan, seperti ovarium, saluran tuba, rahim dan jaringan penghubung, tergantung pada seberapa jauh kanker telah menyebar.

Seorang dokter juga dapat melakukan operasi laparoskopi untuk melakukan biopsi dan mengeluarkan kista kecil atau jinak atau kanker ovarium dini dan untuk menentukan tingkat penyebarannya. Laparoskopi adalah tabung tipis dengan kamera yang memungkinkan dokter untuk melihat dan menghapus jaringan.

Jika seorang wanita memiliki cairan di dalam perut, dokter sebelum operasi dapat menyuntikkan jarum melalui dinding perut untuk mengumpulkan cairan untuk analisis.

Dengan melihat sel-sel di jaringan dan cairan di bawah mikroskop, seorang ahli patologi menggambarkan kanker tersebut sebagai Grade 1, 2, atau 3. Grade 1 sangat mirip dengan jaringan ovarium sementara sel Grade 3 lebih muda dan lebih cenderung bermetastasis.

Apa yang harus saya ketahui tentang faktor risiko?

Riwayat keluarga, tidak memiliki anak, dan memiliki endometriosis adalah salah satu faktor risiko kanker ovarium, menurut¬† CDC . Yang lainnya termasuk memiliki gen BRCA-1 atau BRCA-2, yang terkait dengan kanker ovarium dan payudara, dan “berusia setengah baya atau lebih tua.”

Faktor risiko tambahan termasuk menjadi orang Kaukasia dan onset awal menstruasi dan menopause akhir, menurut Worley.

Wanita dengan riwayat keluarga ovarium, kanker tuba fallopi dan kanker payudara “harus benar-benar berpikir untuk menemui konselor genetik,” kata Bakkum-Gamez. Ini “dapat menyebabkan pencegahan potensial.”

Bagaimana dengan pengurangan risiko?

Kedua ahli tersebut mengatakan bahwa untuk wanita berusia 35-40 tahun dengan gen BRCA-1, disarankan agar mereka terkena tuba falopi yang diikat dan ovarium diangkat.

Ini juga direkomendasikan untuk wanita dengan gen BRCA-2, dengan pedoman usia yang berbeda.

Aspek lain yang dapat mengurangi risiko kanker ovarium wanita termasuk melahirkan, memiliki ligasi tuba, menjalani histerektomi, menyusui dan menggunakan pil KB, kata Bakum-Gamez.

Kontrol kelahiran oral adalah “cara termudah” untuk mengurangi risiko, kata Worley. Metode tersebut, jelasnya, juga “bekerja dengan baik untuk orang-orang dengan mutasi BRCA,” mencatat ada data yang bertentangan tentang hal itu meningkatkan risiko kanker payudara dan bahwa wanita-wanita ini harus berbicara dengan dokter mereka.

Pengurangan risiko dari histerektomi “sedikit lebih kontroversial,” katanya, menjelaskan bahwa data lama mengatakan bahwa prosedur tersebut tidak mengurangi risiko, sementara data baru mengatakan bahwa ini bermanfaat. Hanya mengeluarkan uterus yang mengurangi risiko ovarium, katanya.

“Kanker ovarium adalah salah satu kanker stadium lanjut yang paling dapat diobati,” kata Worley, dengan kualitas operasi dan kemoterapi memainkan peran kunci dalam perawatan pasien.

Perawatan pengobatan:

Pengobatan standar untuk wanita dengan kanker ovarium melibatkan operasi debulking agresif dan kemoterapi. Tujuan operasi cytoreductive adalah untuk memastikan diagnosis, menentukan tingkat penyakit, dan meregulasi semua tumor yang terlihat. Kemoterapi Neoadjuvant semakin banyak digunakan.

Operasi

Jenis prosedur tergantung pada apakah penyakit terlihat di luar ovarium atau tidak. Bila tidak ada penyakit yang terlihat di luar ovarium, atau tidak ada lesi yang lebih besar dari 2 cm yang ada di luar panggul, pasien memerlukan stadium bedah formal, termasuk sitologi peritoneal, biopsi peritoneal multipel, omentectomy, sampling nodus limfatik panggul dan para-aorta, dan biopsi peritoneum diafragma.

Jika terlihat penyakit yang dicatat, debulking bedah yang agresif, dengan maksud untuk menghilangkan semua penyakit yang terlihat harus dilakukan. Jika ahli bedah menentukan bahwa debulking yang optimal tidak memungkinkan, kemoterapi neoadjuvant harus dipertimbangkan. Untuk pasien dengan penyakit stadium IV, pembedahan harus dilakukan secara individual berdasarkan penyajian.

Prosedur pembedahan yang mungkin dilakukan pada wanita dengan kanker ovarium adalah sebagai berikut:

  • Pementasan bedah
  • Operasi cytoreductive
  • Debulking interval
  • Operasi laparoskopi
  • Operasi sekunder
  • Kemoterapi

Kemoterapi pasca operasi diindikasikan pada semua pasien kanker ovarium, kecuali mereka yang memiliki penyakit stadium lanjut bedah dengan karakteristik berisiko rendah. Kemoterapi pascaoperasi standar untuk kanker ovarium adalah terapi kombinasi dengan senyawa platinum dan taxane (misalnya carboplatin dan paclitaxel). Agen tambahan untuk penyakit rekuren meliputi:

  • Liposomal doksorubisin
  • Etoposida
  • Topotecan
  • Gemcitabine
  • Vinorelbine
  • Ifosfamide
  • Fluorouracil
  • Melphalan
  • Altretamin
  • Bevacizumab
  • Olaparib
  • Obat ajuvan meliputi:
  • Agen sitoprotektif (misalnya, mesna)
  • Antiemetik (misalnya, ondansetron, granisetron, palonosetron, deksametason)

Kanker ovarium dapat dicegah?

Tidak ada cara yang terbukti untuk benar-benar menghilangkan risiko Anda terkena kanker ovarium. Namun, ada beberapa langkah yang bisa Anda lakukan untuk menurunkan risiko Anda. Faktor-faktor yang telah ditunjukkan untuk menurunkan risiko Anda terkena kanker ovarium meliputi:

  • mengambil pil KB
  • Menyusui
  • Kehamilan
  • prosedur operasi pada organ reproduksi Anda (seperti ligasi tuba atau histerektomi)

Apa pandangannya?

Pandangan Anda bergantung pada berbagai faktor, termasuk stadium kanker saat diagnosis, kesehatan Anda secara keseluruhan, dan seberapa baik Anda merespons pengobatan. Setiap kanker itu unik, namun stadium kanker merupakan indikator yang paling penting dari pandangan.

Tingkat kelangsungan hidup

Tingkat kelangsungan hidup adalah persentase wanita yang bertahan dalam jumlah tertentu tahun pada tahap diagnosis tertentu. Misalnya, tingkat kelangsungan hidup lima tahun adalah persentase pasien yang menerima diagnosis pada tahap tertentu dan tinggal setidaknya lima tahun setelah dokter mereka mendiagnosisnya. Tingkat kelangsungan hidup relatif juga memperhitungkan tingkat kematian yang diharapkan bagi orang tanpa kanker.

Tags : gejala kanker indung telurpenyebab kanker indung telur