Penyakit Mimisan Dari Hidung Mengeluarkan Darah

mimisan

Memiliki mimisan (epistaksis) biasa terjadi pada anak-anak. Mimisan biasanya ringan dan mudah diobati. Terkadang pendarahan bisa lebih parah. Ini biasanya pada orang tua, atau pada orang dengan masalah medis lainnya seperti kelainan darah. Dapatkan bantuan medis dengan cepat jika perdarahannya parah, atau jika tidak berhenti dalam waktu 20-30 menit.

Apa Yang Menyebabkan Mimisan (Epistaksis)?

Situs umum untuk mimisan untuk memulai adalah dari tepat di dalam pintu masuk lubang hidung, di tengah bagian yang sulit dari lubang hidung (septum hidung). Di sini pembuluh darah cukup rapuh dan bisa pecah dengan mudah tanpa alasan yang jelas. Hal ini terjadi paling sering pada anak-anak. Daerah yang sensitif ini juga cenderung berdarah dengan yang berikut:

  • Memilih hidung
  • Pilek, dan hidung tersumbat tersumbat seperti demam.
  • Meniup hidung.
  • Cedera ringan pada hidung.
  • Penggunaan kokain

Dalam situasi di atas, perdarahan cenderung berlangsung hanya dalam waktu singkat dan biasanya mudah dikendalikan. Perdarahan bisa berlangsung lebih lama dan lebih sulit dihentikan jika Anda mengalami gagal jantung, gangguan pembekuan darah, atau menggunakan obat penipisan darah seperti warfarin atau aspirin.

Beberapa orang dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) memiliki risiko lebih tinggi mengalami mimisan.

Pendarahan terkadang berasal dari daerah lain yang jauh tertinggal di hidung. Terkadang karena kelainan hidung yang tidak biasa, atau luka serius pada hidung.

Siapa Yang Mendapat Mimisan?

Mimisan cukup umum dan kebanyakan orang akan mengalaminya setiap sekarang dan lagi. Siapa pun bisa mendapatkan mimisan, tapi yang paling sering mereka khawatirkan:

  • anak berusia antara dua dan 10 tahun
  • Orang tua
  • wanita hamil
  • Orang yang rutin mengonsumsi aspirin¬† atau antikoagulan, seperti warfarin
  • Orang dengan gangguan pembekuan darah, seperti hemofilia

Pendarahan mungkin juga lebih berat atau bertahan lebih lama jika Anda memakai antikoagulan, mengalami gangguan pembekuan darah, atau memiliki tekanan darah tinggi (hipertensi) .

Apakah Mimisan Itu Serius?

Mimisan biasanya tidak serius. Namun, mimisan sering atau berat mungkin mengindikasikan masalah kesehatan yang lebih serius, seperti tekanan darah tinggi atau gangguan pembekuan darah, dan harus diperiksa.

Perdarahan yang berlebihan dalam jangka waktu lama juga dapat menyebabkan masalah lebih lanjut seperti anemia .

Jika GP Anda menduga masalah yang lebih serius adalah menyebabkan mimisan Anda, mereka mungkin mengarahkan Anda ke spesialis telinga, hidung dan tenggorokan (THT) untuk tes lebih lanjut.

Mencegah Mimisan

Hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah mimisan meliputi:

  • hindari memetik hidung dan jaga kuku Anda tetap pendek
  • Tiup hidung Anda sesedikit mungkin dan hanya dengan sangat lembut
  • jaga agar rumah Anda tetap lembab
  • Secara teratur oleskan petroleum jelly (seperti Vaseline) ke bagian dalam lubang hidung Anda untuk menjaga bagian dalam hidungnya lembab.
  • Pakailah kepala penjaga saat aktivitas di mana hidung atau kepala Anda bisa terluka
  • Selalu ikuti petunjuk yang datang dengan nasal dekongestan – overusing ini bisa menyebabkan mimisan

Bicaralah dengan dokter umum Anda jika Anda sering mengalami mimisan dan tidak dapat mencegahnya. Mereka mungkin mengarahkan Anda ke spesialis THT untuk mendapatkan penilaian.

Apakah Gejala Mimik Lainnya?

Pendarahan biasanya terjadi hanya dari satu lubang hidung. Jika pendarahan cukup berat, darah bisa mengisi lubang hidung yang terkena dan meluap ke nasofaring (area di dalam hidung dimana kedua lubang hidung bertemu), menyebabkan pendarahan bersamaan dari lubang hidung sebelah lain juga. Darah juga bisa menetes ke bagian belakang tenggorokan atau turun ke perut, menyebabkan seseorang meludah atau bahkan muntah darah.

Tanda-tanda kehilangan darah yang berlebihan meliputi:

  • pusing ,
  • kelemahan,
  • kebingungan, dan
  • pingsan .
  • Kehilangan darah yang berlebihan dari mimisan tidak sering terjadi.

Bagaimana Jika Bayi Saya atau Anak Memiliki Mimisan?

Mimisan pada anak bisa menjadi acara yang memprovokasi kegelisahan, baik untuk orang tua maupun anak. Namun, kebanyakan mimisan pada anak-anak membatasi diri dan jinak , dan biasanya dapat dikelola di rumah. Seperti pada orang dewasa, kebanyakan mimisan pada anak berasal dari bagian depan hidung.

Mimisan pada anak biasanya terjadi antara usia 2 sampai 10 tahun. Mimisan pada bayi, bagaimanapun, tidak biasa dan memerlukan evaluasi lebih lanjut oleh seorang profesional kesehatan. Meskipun kebanyakan mimisan pada anak spontan dan jarang terjadi, beberapa anak mungkin mengalami mimisan berulang yang sering terjadi.

Apa Penyebab Mimisan Pada Anak?

Penyebab mimisan yang paling umum pada anak-anak adalah dari trauma ringan, biasanya dari pemungutan hidung. Penyebab umum lainnya dari mimisan pada anak meliputi:

  • Trauma langsung ke hidung
  • Infeksi saluran pernapasan bagian atas
  • Badan asing di hidung
  • Rhinitis alergi
  • Paparan udara hangat dan kering
  • Obat hidung (misalnya kortikosteroid)

Penyebab mimisan yang kurang umum pada anak termasuk malformasi vaskular, leukemia , tumor hidung, dan berbagai kelainan pembekuan darah. Penanganan obat pengencer darah yang tidak disengaja, misalnya, warfarin (Coumadin, Janotven) juga merupakan penyebab mimisan yang jarang terjadi pada anak-anak.

Pengobatan untuk mimisan pada anak-anak serupa dengan orang dewasa . Prognosis pada anak pada umumnya sangat baik; Namun, mimisan yang disebabkan oleh kondisi medis serius sangat beragam.

Bagaimana Saya Bisa Menghentikan Mimisan di Rumah?

Sejumlah kecil perdarahan dari mimisan memerlukan sedikit intervensi. Misalnya, jika seseorang yang menderita flu atau infeksi sinus meniup hidungnya dengan kuat dan memperhatikan beberapa darah di jaringan, seseorang harus menghindari penyekapan hidung, bersin, dan pemungutan hidung yang kuat. Hal ini biasanya cukup untuk membuat pendarahan semakin memburuk.

Cara menghentikan mimisan

  • Tetap tenang.
  • Duduk tegak dan bersandar sedikit ke depan.
  • Bersandarlah ke depan. Memiringkan kepala ke belakang hanya akan menyebabkan Anda menelan darah.
  • Cuci lubang hidung bersama-sama dan oleskan tekanan langsung dengan jempol dan telunjuk selama kurang lebih 10 menit. Waktu itu untuk memastikan cuping hidung tidak dilepaskan lebih awal.
  • Meludahkan darah di mulut. Menelan darah bisa menyebabkan muntah .
  • Teknik ini akan menghentikan mayoritas mimisan sederhana.

Apa Yang Harus Dilakukan Setelah Pendarahan Berhenti

Setelah pendarahan berhenti, cobalah untuk mencegah iritasi lebih lanjut pada hidung, seperti bersin, meniup hidung, atau tegang selama 24 jam.

Bungkus es tidak membantu mimisan.

Paparan udara kering, seperti di rumah yang dipanaskan di musim dingin, dapat menyebabkan masalah. Menambahkan kelembaban ke udara dengan humidifier atau vaporizer akan membantu menjaga agar hidung tidak mengering dan memicu pendarahan lebih banyak. Pilihan lainnya adalah meletakkan panci yang berisi air di dekat sumber panas, seperti radiator, yang memungkinkan air menguap dan menambahkan uap air ke udara.

Semprotan garam hidung atau salep atau gel pelumas lainnya juga berguna untuk meningkatkan penyembuhan jaringan dan menjaga agar saluran hidung tetap lembab.

Bagaimana Jika Saya Tidak Bisa Menghentikan Mimisan di Rumah?

Hubungi layanan kesehatan jika orang tersebut mengalami hal berikut:

  • episode mimisan yang berulang;
  • Pendarahan tambahan dari tempat lain selain hidung, seperti di urin atau tinja;
  • mudah memar;
  • Jika orang tersebut memiliki mimisan dan minum obat pengencer darah (misalnya aspirin atau warfarin [Coumadin]);
  • Jika orang tersebut memiliki mimisan dan penyakit yang mendasari yang dapat mempengaruhi penggumpalan darah, seperti penyakit hati , penyakit ginjal , atau hemofilia (ketidakmampuan darah menggumpal); atau
  • Jika orang tersebut memiliki mimisan dan baru saja menjalani kemoterapi

Bagaimana Penyebab Mimisan yang Serius Didiagnosis?

Diagnosis mimisan umumnya terlihat jelas dan jelas saat melihat pasien, meskipun beberapa individu mungkin tidak mengalami pendarahan aktif pada saat mereka tiba untuk mencari perawatan medis. Lebih penting lagi, bagaimanapun, praktisi perawatan kesehatan Anda perlu menemukan sumber perdarahan dan menentukan apakah orang tersebut memiliki mimisan anterior atau posterior. Selanjutnya, penyebab mimisan lain yang kurang umum mungkin perlu dicari tergantung pada riwayat medis individu dan temuan pada pemeriksaan fisik.

Untuk memeriksa hidung, praktisi perawatan kesehatan akan menempatkan obat ke dalam lubang hidung (biasanya dengan bola kapas) untuk mematikan bagian dalam hidung dan menyempitkan pembuluh darah di area itu. Obat penghilang rasa sakit membuat pemeriksaan kurang menyakitkan. Obat yang menyempitkan pembuluh darah mengecilkan jaringan hidung dan bahkan bisa mengendalikan pendarahan untuk membuatnya lebih mudah dilihat di dalam rongga kecil dan gelap ini dan mengidentifikasi lokasi pendarahan yang tepat. Alat logam yang disebut spekulum hidung kemudian dimasukkan ke dalam lubang hidung untuk memvisualisasikan bagian dalam hidung.

Diagnosis mimisan posterior biasanya dilakukan saat usaha untuk mengendalikan perdarahan dengan ukuran yang digunakan untuk mimisan di anterior telah gagal, atau bila sumber anterior tidak teridentifikasi. Melihat sumber mimisan posterior hampir tidak mungkin. Temuan lain yang menunjukkan adanya mimisan posterior termasuk perdarahan berat dari kedua lubang hidung atau penglihatan pengeringan darah di bagian belakang tenggorokan.

Tes laboratorium biasanya tidak diperlukan. Untuk mimisan yang parah, bagaimanapun, jumlah darah dapat diperiksa untuk menilai tingkat kehilangan darah. Bagi individu dengan gangguan pembekuan darah atau untuk mereka yang memakai pengencer darah, tes darah tambahan juga dapat dipesan. Jika ada kekhawatiran tentang keganasan atau penyebab mimisan lainnya yang kurang umum, tes darah dan / atau studi pencitraan lebih lanjut dapat dipertimbangkan.

Apa Pengobatan untuk Mimisan Serius?

Anomali mimisan

Sedikit mimisan yang berhenti mungkin tidak memerlukan perawatan sama sekali. Seringkali, tubuh akan membentuk bekuan darah di tempat pendarahan yang menghentikan pendarahan lebih lanjut.

Jika sumber perdarahan berasal dari pembuluh darah yang mudah dilihat, praktisi kesehatan mungkin akan membakarnya (menyegel pembuluh darah) dengan bahan kimia yang disebut perak nitrat setelah menerapkan anestesi topikal lokal di dalam hidung. Kewaspadaan kimia paling efektif bila pendarahan yang terlihat berasal dari bagian paling depan hidung.

Dalam kasus yang lebih rumit, pembungkus hidung mungkin diperlukan untuk menghentikan pendarahan. Pembungkus hidung menerapkan tekanan langsung di dalam lubang hidung untuk mempromosikan pembekuan dan menghentikan perdarahan. Berbagai jenis kemasan hidung tersedia, termasuk kasa minyak bumi (Vaseline), paket hidung balon, dan paket spons sintetis yang melebar saat dibasahi. Keputusan untuk mana yang akan digunakan dibuat oleh praktisi perawatan kesehatan.

Kebanyakan orang yang menerima pengepakan hidung anterior pulang dengan itu di tempat. Karena pembungkus ini menghalangi jalur drainase sinus, antibiotik dapat dimulai untuk mencegah infeksi sinus. Pengepakan biasanya tertinggal 48 jam sampai 72 jam.

Tags : anak sering mimisancara mengatasi mimisancara menghentikan mimisanmimisan pada anakpenyebab anak mimisanpenyebab mimisanpenyebab mimisan pada anakpenyebab mimisan tiba tibasering mimisan