Tanda Awal Gejala Kanker Tenggorokan Dan Cara Mencegahnya

kanker_tenggorokan

Kanker tenggorokan adalah sejenis kanker kepala dan leher yang dapat mempengaruhi laring, daerah tenggorokan yang digunakan untuk berbicara; nasofaring, area tenggorokan di belakang hidung; atau oropharynx, bagian tengah tenggorokan. Gejala kanker tenggorokan bervariasi tergantung pada lokasi kanker, tapi mungkin termasuk rasa sakit di tenggorokan atau telinga, sulit bernafas atau tertelan, atau perubahan suara. Jika Anda mengalami gejala yang dijelaskan di bawah ini, hubungi dokter Anda, yang mungkin melakukan pemeriksaan fisik kepala, leher, dan tenggorokan, atau mengambil pemindaian atau biopsi untuk memeriksa tanda-tanda kanker tenggorokan.

Gejala :

  • Suara berubah seperti retak atau suara serak
  • Kesulitan menelan atau bernafas
  • Sakit tenggorokan , batuk , atau sakit telinga yang tidak akan hilang
  • Sakit kepala
  • Benjolan leher
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Salah satu gejala pertama dari kanker tenggorokan seringkali adalah pembengkakan dan benjolan yang tidak menyakitkan di leher bagian atas. Gejala lainnya mungkin termasuk salah satu dari berikut ini:

1.Kanker Nasofaring

  • sakit kepala
  • hidung tersumbat
  • mimisan
  • Perubahan pendengaran atau dering di telinga (tinnitus).

2.Kanker Oropharyngeal

  • sakit tenggorokan atau sakit telinga yang tidak membaik
  • kesulitan menelan
  • Kehilangan berat
  • bernapas berisik
  • perubahan dalam pidato Anda
  • bau mulut (halitosis).

3.Kanker Sinus

Gejalanya dapat bervariasi tergantung pada sinus mana yang terpengaruh. Gejala yang paling umum adalah:

  • gigi longgar tanpa alasan yang jelas atau gigi palsu yang sangat pas
  • bengkak di pipi
  • Sakit di pipi
  • hidung tersumbat yang tidak jelas
  • sakit di belakang hidung atau di bagian atas gigi
  • bengkak di sekitar mata.

Gejala Lainnya Meliputi:

  • mati rasa pipi, bibir atas, gigi bagian atas atau sisi hidung
  • mimisan
  • sakit kepala
  • Kanker kelenjar liur

Gejala Yang Paling Umum Adalah:

  • bengkak di depan atau di belakang telinga, atau di bawah tulang rahang
  • sakit di bagian wajahmu
  • kesulitan menelan
  • terkulai di satu sisi wajah (facial palsy).

Meskipun gejala ini dapat disebabkan oleh kondisi selain kanker, penting bagi mereka untuk diperiksa oleh dokter umum atau dokter gigi Anda, terutama jika terus berlanjut.

Apa Yang Menyebabkan Kanker Tenggorokan?

Meskipun tidak jelas apa yang menyebabkan kanker tenggorokan, sel-sel kanker berkembang saat mutasi genetik memungkinkan sel tumbuh tak terkendali untuk membentuk tumor (massa sel kanker) yang mungkin bermetastasis (menyebar) ke area lain di tubuh. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan mutasi genetik dalam sel-sel tenggorokan termasuk rokok  merokok , infeksi dengan human papillomavirus ( HPV ), dan paparan zat beracun seperti asbes atau alkohol dalam jumlah besar.

Penyebab Dan Faktor Risiko Kanker Tenggorokan

Pria lebih cenderung terkena kanker tenggorokan dibanding wanita. Kebiasaan gaya hidup tertentu meningkatkan risiko terkena kanker tenggorokan, termasuk:

  • merokok
  • konsumsi alkohol berlebihan
  • kekurangan vitamin A
  • terpapar asbes
  • miskin kesehatan gigi

Tenggorokan juga dikaitkan dengan beberapa jenis infeksi human papillomavirus (HPV). HPV adalah virus yang menular secara seksual. Infeksi HPV merupakan faktor risiko untuk kanker orofaringeal tertentu.

Kanker tenggorokan juga telah dikaitkan dengan jenis kanker lainnya. Faktanya, beberapa orang yang didiagnosis menderita kanker tenggorokan didiagnosis menderita kanker esofagus , paru-paru , atau kandung kemih pada saat bersamaan. Hal ini biasanya karena kanker sering memiliki faktor risiko yang sama, atau karena kanker yang dimulai di satu bagian tubuh dapat menyebar ke seluruh tubuh pada waktunya.

Apa Jenis Laring (Tenggorokan) Kanker?

  • Jenis kanker laring (tenggorokan) adalah sebagai berikut:
  • Karsinoma sel skuamosa (jenis kanker tenggorokan yang paling umum)
  • Adenokarsinoma (kanker sel kelenjar yang melepaskan lendir, jarang terjadi)
  • Jenis lain yang mungkin jarang terjadi adalah sebagai berikut:
  • Lymphoepithelioma
  • Karsinoma mucoepidermoid
  • Spindle cell carcinoma
  • Kanker rontok
  • Limfoma
  • Karsinoma tak berdiferensiasi
  • Sarkoma
  • Melanoma

Mendiagnosis Kanker Tenggorokan:

Dokter Anda akan menanyakan gejala dan riwayat kesehatan Anda. Jika Anda pernah mengalami gejala seperti sakit tenggorokan, suara serak, dan batuk terus-menerus tanpa perbaikan dan tidak ada penjelasan lain, mereka mungkin menduga kanker tenggorokan.

Untuk memeriksa kanker tenggorokan, dokter Anda akan melakukan laringoskopi langsung atau tidak langsung atau akan mengarahkan Anda ke dokter spesialis untuk prosedur ini. Sebuah laringoskopi memberi dokter Anda tenggat tenggorokan Anda lebih dekat. Jika tes ini menunjukkan kelainan, dokter Anda mungkin mengambil sampel jaringan dari tenggorokan Anda (disebut biopsi) dan menguji sampel untuk kanker.

Dokter Anda mungkin merekomendasikan salah satu dari biopsi berikut ini :

  • Biopsi konvensional: Dokter Anda membuat sayatan dan membuang sepotong sampel jaringan. Biopsi jenis ini dilakukan di ruang operasi dengan anestesi umum.
  • Aspirasi jarum halus (FNA): Dokter memasukkan jarum tipis langsung ke tumor untuk menghilangkan sel sampel.
  • Biopsi endoskopi: Dokter memasukkan selang tipis dan tipis melalui mulut, hidung, atau sayatan dan membuang sampel jaringan menggunakan endoskopi.

Pementasan Kanker Tenggorokan

Jika dokter Anda menemukan sel kanker di tenggorokan Anda, mereka akan memesan tes tambahan untuk mengidentifikasi stadium atau tingkat kanker Anda. Tahapannya berkisar antara 0 sampai 4:

  • Stadium 0: Tumor belum menyerang jaringan di luar tenggorokan Anda.
  • Stadium 1: Tumornya kurang dari 7 cm dan terbatas pada tenggorokan Anda.
  • Stadium 2: Tumor ini sedikit lebih besar dari 7 cm, namun tetap sebatas tenggorokan.
  • Stadium 3: Tumor telah tumbuh dan menyebar ke jaringan dan organ di dekatnya.
  • Stadium 4: Tumor telah menyebar ke kelenjar getah bening Anda atau organ jauh.

Bagaimana Stadium Kanker Tenggorokan Ditentukan?

Pementasan kanker tenggorokan ditentukan oleh sistem stadium TNM. Sistem ini dikembangkan oleh American Joint Committee on Cancer (AJCC) dan disajikan di bawah ini.

Stadium Kanker AJCC

  • T berdiri untuk tumor (seberapa jauh ia telah menyebar di dalam laring atau faring dan ke jaringan terdekat).
  • N menjelaskan apakah kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya .
  • M singkatan dari metastasis (penyebaran kanker) ke organ jauh.

Semua informasi ini dikombinasikan untuk sampai pada stadium penyakit. Setelah stadium 0 (yaitu karsinoma in situ atau kanker yang belum tumbuh di luar sel yang melapisi tenggorokan), stadium diberi label dengan angka Romawi dari I sampai IV (yaitu 1 sampai 4). Semakin kecil jumlahnya, semakin sedikit kanker yang telah menyebar. Angka yang lebih tinggi, misalnya stadium IV, menunjukkan stadium penyakit yang lebih serius.

Apa Jenis Spesialis Yang Mengobati Kanker Tenggorokan?

Sebagian besar institusi mengambil pendekatan tim untuk setiap individu dengan kanker tenggorokan. Secara umum, tergantung pada tingkat kanker individu (lihat, sistem TMN di atas), tim ahli seseorang mungkin termasuk yang berikut ini:

  • Ahli onkologi
  • Ahli bedah
  • Ahli bedah plastik
  • Ahli onkologi radiasi
  • Menelan ahli
  • Dokter gigi
  • Ahli patologi ucapan
  • Ahli diet
  • Terapis (fisik, pekerjaan, dan ucapan)

Keterlibatan banyak spesialis telah ditemukan untuk memberi kesempatan terbaik pada individu untuk mengobati dan / atau bertahan dari berbagai jenis kanker tenggorokan dan mengurangi gejala. Spesialis ini juga dapat mengidentifikasi kelompok pendukung lokal yang dapat membantu pasien dan anggota keluarga mengatasi perubahan gaya hidup yang diperlukan untuk hidup dengan baik dengan penyakit ini.

Apa Pengobatan Untuk Kanker Tenggorokan?

Pengobatan untuk kanker tenggorokan tergantung pada tingkat dan keseriusan penyakit. Seperti yang dinyatakan oleh MD Anderson Cancer Center dan yang lainnya, perawatan disesuaikan dengan individu untuk memberinya kesempatan terbaik untuk hasil yang sukses. Pengobatan berusaha untuk melestarikan kemampuan pasien untuk makan, berbicara, dan menjalani hidup sehat normal. Rencana pengobatan untuk kanker tenggorokan biasanya mencakup satu atau lebih dari teknik berikut: operasi, terapi radiasi, kemoterapi, terapi proton, terapi yang ditargetkan, dan kemungkinan partisipasi dalam percobaan klinis kanker tenggorokan . Penjelasan singkat tentang komponen utama terapi kanker tenggorokan adalah sebagai berikut:

Pembedahan: Ada banyak jenis operasi untuk kanker tenggorokan, termasuk bedah mikrosfer laser transversal minimal invasif, operasi laser eksposur, laser, robotik, dan eksisi tumor, seperti operasi laringektomi parsial suprakricoid untuk memungkinkan fungsi normal menelan dan berbicara tanpa stoma (pembedahan Membuat bukaan di leher yang memungkinkan pernapasan).

  • Kemoterapi: Ini adalah obat yang digunakan untuk mengecilkan tumor dan / atau membunuh sel kanker setelah operasi dan / atau pengobatan radiasi. Kemoterapi sering digunakan dalam kombinasi dengan terapi lainnya.
  • Terapi radiasi: Brachytherapy melibatkan penempatan manik-manik radioaktif yang mendekati tumor. Terapi sinar radiasi 3-D dan radioterapi intensitas modulasi dapat disesuaikan dengan bentuk spesifik tumor.
  • Terapi proton: Dosis radiasi ini menggunakan teknologi pensil balok yang diarahkan pada tumor sambil melestarikan jaringan sehat terdekat.
  • Terapi yang ditargetkan: Obat ini digunakan untuk menghentikan pertumbuhan sel kanker dengan mengganggu protein dan / atau reseptor lain pada sel kanker.
  • Uji klinis kanker: Ini melibatkan penggunaan obat eksperimental atau metode lain yang mungkin menunjukkan harapan dalam bertahan hidup dan / atau mengurangi gejala klinis.

Efek samping pengobatan bervariasi dari orang ke orang. Namun, beberapa efek samping yang paling umum termasuk peradangan pada selaput lendir, mulut kering , perubahan kulit (terutama setelah radioterapi), mual dan muntah (terutama dengan kemoterapi), kelelahan , sakit tenggorokan , sulit menelan, peningkatan produksi dahak lengket, kehilangan nafsu makan , kehilangan rasa , rambut rontok , dan kesulitan bernafas. Pada banyak pasien yang mengalami efek samping, sebagian besar efek akan berlangsung dari beberapa minggu sampai beberapa bulan walaupun pada beberapa pasien mereka mungkin tetap konstan.

Apakah Ada Pengobatan Di Rumah Untuk Kanker Tenggorokan (Laring)?

Tidak ada pengobatan di rumah yang bisa menyembuhkan kanker tenggorokan. Namun, ada pengobatan di rumah yang bisa mengurangi beberapa gejala pada beberapa pasien. Mereka tidak direkomendasikan secara medis sebagai perawatan awal atau perawatan pertama tapi seperti kebanyakan pengobatan di rumah dapat mengurangi beberapa gejala pada pasien tertentu. Mereka adalah sebagai berikut:

  • Herbal (misalnya teh hijau dan bawang putih )
  • Suplemen diet termasuk vitamin dan makanan yang mengandung vitamin C dan folat
  • Hidroterapi (panas dan / atau dingin membungkus)
  • Akupunktur
  • Terapi fisik
  • Perubahan gaya hidup, termasuk olahraga , diet yang tepat , dan penghindaran merokok

Pasien harus mendiskusikan dengan dokter mereka penggunaan pengobatan di rumah ini sebelum mencobanya.

Prospek Jangka Panjang Untuk Kanker Tenggorokan:

Jika didiagnosis lebih awal, kanker tenggorokan memiliki tingkat kesembuhan yang tinggi. Kanker tenggorokan mungkin tidak dapat disembuhkan setelah sel ganas menyebar ke bagian tubuh di luar leher dan kepala. Namun, mereka yang didiagnosis dapat melanjutkan perawatan untuk memperpanjang hidup mereka dan memperlambat perkembangan penyakit ini.

Tags : ciri ciri kanker tenggorokanciri kanker tenggorokangejala kanker tenggorokan
isn't it ? Performance optimized by WP Rocket. Learn more: http://wp-rocket.me - Debug: [email protected] -->